Kuliner Bogor: Baso Gulung Bragi

31 Oct

Welcome back heheheheee.. Setelah sekian lama vakum, I’m back😉

Terakhir posting tentang kuliner Bogor. Postingan kali ini mau nambahin lagi nih tentang kuliner Bogor. Kebetulan weekend lalu berkesempatan ke Bogor untuk mengunjungi saudara skalian nganter ibu mertua yang mau menginap di rumah adik ipar. Kesempatan pula buat wiskul lagi, aseeeek…

Sabtu pagi, keluarga kecil kami plus ibu mertua berangkat dari rumah sekitar jam 8. Rencananya sih mau berangkat jam 7 supaya ga kena macet, apa daya bocil bangunnya agak siangan hihihi… Benar aja deh, lumayan macet pas mau masuk Jagorawi dari JORR terus sampe ke Cibubur, agak lowong bentar eee trus macet lagi yang ke arah Bogornya, jadi kami putuskan lewat Sentul saja, untungnya lancar jayaaaa…

Karena emang uda rencana mau wiskul di Bogor maka kami berangkat dari rumah tanpa sarapan. Si bibik tanpa disuruh uda heboh bawain ini itu banyak banget, gue uda bilang gausa bawa banyak-banyak entar ga kemakan, bawa buat Azka aja… Alhasil setelah dikurang-kurangin tetep aja bawa bekel lumayan, dan sesuai prediksi itu bekal kagak abis dan kebuang, cuma Azka ama gue aja yang makan -____- Soalnya begitu nyampe jam 10 kurang di Bogor, kami langsung menuju ke tempat makan yang emang udah direncanakan sebelumnya, yaitu Baso Gulung Bragi terus siangnya juga langsung maksi di acara ulang tahun ponakan.

Baso Gulung Bragi ini terletak di Jalan Palayu, Bantarjati. Kalau mau kesana melewati Jalan Achmad Sobana, jalan kuliner tempat warung bakso terkenal lainnya berada, Bakso Seuseupan dan Bakso Boboho. Nah, di Jalan Achmad Sobana dari arah warung Bakso Seuseupan dan Bakso Boboho, kalau sudah ketemu sama HappyCow, ada belokan ke kanan, itu sudah Jalan Palayu. Gak jauh setelah belok, di kanan jalan uda keliatan tuh tulisannya Baso Gulung Bragi. Warungnya lebih kecil dari Bakso Seuseupan dan Bakso Boboho. Dan berhubung masih pagi juga, jadi masih sepi tuh warungnya. Sepertinya kami pengunjung pertama hari itu hehehe.

Di Baso Gulung Bragi ini pilihan menunya macam-macam, tapi tiap menunya pasti ada baso gulungnya secara itu unggulan mereka. Sayang gue ga motoin menunya karena menunya ditempel di gerobak dan gak ada di meja pengunjung. Kami memesan Baso Gulung Urat tanpa vetsin. Pesanan yang datang terdiri dari satu baso gulung, satu baso urat, dan satu baso halus plus mie putih, kalo suami sih tanpa mie putih yaaa. Pertama nyicip pasti kuahnya… Campah euuuy, apa karena ga pake vetsin ya hahaha, jadinya nambah garam lagi, kecap plus sambal dikit. Jadi lebih lumayan lah rasa kuahnya. Baso uratnya juga ga terlalu urat alias lumayan menuju ke arah alus, apaan coba. Baso halusnya juga biasa aja. Nah, dari semua itu emang yang paling mantab itu baso gulungnya (agak dibanyakin vetsinnya kali ya di adonannya ahahaha #ooops). Baso gulung ini sebenarnya adalah baso biasa (lebih ke arah baso alus) yang digulung pake semacam kulit tahu. Basonya enak dan kulit tahunya juga agak krispi krenyes-krenyes gitu. Overall, tempat itu cukup gue rekomendasikan buat alternatif penggemar baso yang lagi jalan-jalan ke Bogor.

bakso gulung

Ini dia penampakannya😀

Sebenernya ada satu lagi warung baso yang pengen didatengin dan dicicip, namanya Bapatong-Bakso Kupat Gentong di Jalan Pangrango. Sayang, ga ada waktu buat kesana, maybe next time yaaaah… Demikian laporan wiskul penggemar baso kali iniiii… Stay healthy and see you😉

Kuliner Bogor: Ayam Geprek Istimewa

7 Jan

Masih di kawasan Jalan Achmad Sobana atau yang dikenal dengan Jalan Bangbarung, ada tempat makan enak lain yang gue rekomendasikan. Namanya Ayam Geprek Istimewa. Tempatnya ada dua dan sama-sama di Jalan Bangbarung. Satunya di kiri jalan, satunya di kanan jalan. Yang satu model saung besar, yang satu agak lebih modern bangunannya.

Sedikit berbeda dengan ayam geprek di Jogja yang di”geprek” di atas sambelnya, Ayam Geprek Istimewa yang di Bogor ini sambelnya terpisah. Tapi memang sambelnya pedas, mantabbb. Rasa ayamnya juga enak, empuk dan bumbunya meresap. Melihat ukurannya sepertinya ayam kampung. Tapi yang terpenting harganya itu yang cukup terjangkau hihihi… Selain menu ayam geprek, ada juga menu gepuk daging, udang masak pete, genjer masak ebi, kangkung, sup jamur, tempe kemul, tahu isi. Semua rasanya enak di lidah dan di kantong hehe… Gue dan suami puas makan di sini. Sampe-sampe kami dua kali makan di Ayam Geprek Istimewa ini, masing-masing di lokasi yang berbeda. Yang kedua sih sebenernya karena uda bingung nyari makan apa setelah sebelumnya tempat makan yang dicari ga ktemu ehehehe…

ayam geprek istimewa

Berhubung kedua kedatangan kami di tempat makan ini di malam hari jadi maafkan dokumentasinya agak kurang jelas hehehe… Kami merekomendasikan tempat ini bagi yang senang berwisata kuliner di Bogor karena rasanya enak, cukup murah, dan tempatnya mudah dicari. Yang satu baliho namanya agak ga terlalu jelas tapi letaknya di seberang Sop Duren Lodaya, yang satu balihonya cukup besar jadi pasti langsung ketemu hehe… Selamat mencoba berwisata kuliner di Bogor😉

Kuliner Bogor: Kafe Dedaunan

7 Jan

Sebetulnya ini kunjungan gue yang kedua di Kafe Dedaunan. Yang pertama dulu waktu prewedding photo session. Datang lagi eeee sudah bawa buntut wkwkwk…

Kafe Dedaunan adalah kafe yang terletak di dalam area Kebun Raya Bogor. Kalau ga salah di depan taman yang dinamai Taman Astrid. Menurut gue, Taman Astrid ini taman terbuka yang paling enak buat nongkrong. Karena terletak di dalam Kebun Raya Bogor maka kafe ini memiliki pemandangan yang indah dan menyegarkan. Menu makanan yang disediakan adalah makanan Indonesia dan Bogor. Namun ada juga nyempil beberapa makanan Eropa seperti steak. Menurut gue, khas nya Kafe Dedaunan ini adalah menu makanan yang berlimpah ruah namun nasinya cuma sedikit😛 Mengenai harga, boleh dibilang menengah lah yaaa, khas kafe… Itungannya mungkin agak mahal tapi ya itu tadi karena lauknya macem-macem dalam satu piring segede gaban. Untuk rasa cukup enak kok, apalagi lauknya banyaaaak, yahh meskipun nasinya kurang nampol wkwkwk… Tidak menyesal lah bisa makan dengan pemandangan taman luas nan asri hehe..  Yup, yang paling menyenangkan di Kafe Dedaunan itu emang view-nya sih ya…

kafe dedaunan

taman astrid

So, kalo pas main ke Kebun Raya Bogor silakan mampir ke Kafe Dedaunan ini untuk makan sekaligus bersantai menikmati indahnya Kebun Raya Bogor😉

Kuliner Bogor: Bakso Seuseupan dan Bakso Boboho

3 Jan

Tempat makan lain di Kota Bogor yang pengen gw share selanjutnya ada di kawasan Jalan Achmad Sobana atau dikenal juga dengan Jalan Bangbarung. Di jalan ini konon katanya *hayah* ada empat kedai bakso. Tapi yang kami sambangi cuma dua di antaranya yang paling terkenal, yaitu Bakso Seuseupan dan Bakso Boboho. Sebagai penggemar bakso rasanya kurang lengkap kalo ga mampir buat mencicipi😛

Kalau kita datang dari arah Jalan Pajajaran belok ke kanan, maka yang akan kita temui terlebih dahulu adalah kedai Bakso Seuseupan. Kedainya khas warung bakso namun cukup luas. Jadi jangan bayangkan tempat makan yang mewah ya hehehe. Bakso Seuseupan ini memiliki varian bakso halus, bakso urat, dan bakso telor, ada pula mie ayam. Semangkoknya rata-rata tidak lebih dr 15.000IDR. Rasanya pun enak. Kuahnya cukup nendang, meskipun antara yang pake vetsin dengan yang ga pake lumayan jelas bedanya ahahaha *yaiyalah* Baksonya enak, pelayanannya juga cepat. Hubby sampe muji-muji kok bisa nemu tempat makan bakso disitu hehehe… Baru tau dia keajaiban internet wkwkwk… Overall kami puas makan di Bakso Seuseupan ini. Next time kalo ke Bogor lagi bakalan disempetin ke situ lagi😀

baso sesuseupan

Kedai bakso kedua yang kami datangi adalah Bakso Boboho. Letaknya masih di jalan yang sama dengan Bakso Seuseupan. Nah, kalo Bakso Boboho ini andalannya adalah bakso urat. Ga seperti Bakso Seuseupan yang lebih bervariasi, di Bakso Boboho pilihannya cuma bakso urat saja hehe dan mie yamin. Tempatnya hampir sama lah dengan Bakso Seuseupan tapi lebih kecil dan agak tertutup dalam artian kurang sirkulasi udara. Jadi, ketika ramai pengunjung, rasanya gerah banget. Ditambah makan bakso yang panas-panas itu, apalagi kalo pedes, keluar semua deh keringet. Hubby sampe kayak habis mandi pas setelah makannya hehehe. Dari segi rasa, jujur kami lebih prefer Bakso Seuseupan sebenernya, tapi Bakso Boboho ini juga enak. Cuma karena gw kurang terlalu suka bakso dengan tekstur alias bakso urat makanya buat gw sih biasa aja hehe… Cuma emang setelah makan Bakso Boboho ini jadi kerasa banget kalo kuah Bakso Seuseupan dengan vetsin nampaknya lebih banyak ngasi vetsinnya, makanya lebih enak ahahaha… Dari segi harga, bakso urat disini lebih mahal sekitar 500IDR. Yang unik dari Bakso Boboho ini adalah para pelayannya menggunakan seragam tim nasional sepakbola Indonesia, mantabbb… Next time masih mau kok kesini lagi kalo pas ga terlalu rame biar ga kayak sauna hihihi…

bakso boboho

So, kalo ke Bogor sempetin yaaa ke dua kedai bakso yang uda gw ceritain, tenang aja gw ga dibayar nulis ini wkwkwk… Cheers😉

Kuliner Bogor: Batagor Cuplis

3 Jan

Lanjut postingan sebelumnya, gw pengen share pengalaman kuliner di Kota Bogor. Yang pertama mau diceritain adalah Batagor Cuplis. Ceritanya setelah check in di Amaris Hotel Bogor (lihat review-nya disini), kami pengen keluar jalan-jalan sore. Sebenarnya pengen ke Kebun Raya Bogor mumpung gerbang depan hotel pas dibuka. Gatau-nya Azka malah bobo dan bangunnya kesorean, alhasil gerbangnya uda mau tutup huhuhu… Jalan-jalan bentar di pinggir trotoar, eee gada apa-apa, cuma kendaraan sliwar sliwer -__- Yaudin balik ke arah hotel lagi dan ternyata di arah sebaliknya ada factory outlet namanya Brasco. Masuk ke dalam Brasco bentar buat liet-liet, hubby uda nyobain kemeja, Azka uda ngaca-ngaca sambil ngikik-ngikik sendiri di ruang ganti eee yang dibeli cuma dompet kecil buat gantungan mobil ahahaha…

Baiklah, daripada manyun-manyun, masih di Brasco itu ternyata bagian sampingnya ada Batagor Cuplis. Jadi, kami putuskan untuk early dinner di situ.  Di Batagor Cuplis ini pilihannya beragam, selain batagor juga ada siomay (lihat gambar). Seporsi yang kami pesan ada 4 item, sayang lupa apa aja varian yang dipesen hehe… Yang jelas meskipun cuma 4 item tapi ukurannya lumayan besar dan cukup mengenyangkan. Entah karena makannya terlalu awal atau karena emang bahan dan porsinya mengenyangkan hehe… Dari rasa lumayan lah meskipun ga terlalu istimewa juga kalo menurut kami hehe. Tapi cocok lah buat mengisi kekosongan perut setelah belanja di Brasco atau setelah jalan-jalan keliling kota Bogor😉

batagor cuplisTetap sehat dan selamat berkuliner ria😉

Review Hotel: Amaris Hotel Bogor

3 Jan

Yuhuuuu… Alhamdulillah yaaah masih dikasi sehat… plus baru-baru ini dapet kesempatan ikut business trip suami ke Bogor ^^, aihhh bahasanya itoooh, business trip, bilang aja dinas wkwkwk…

Ceritanya, gue dan Azka ikut ayah Azka dinas ke Bogor ni kemaren tanggal 15-20 Desember, lumayan refreshing laaah hihihi… Sekali-kali seminggu full jadi full time mom hihihi… Nah, karena ikut suami dinas maka nginepnya juga musti ngikut budget dinas nya suami dong hihihi… Dan sayang sekali pagu akomodasi untuk daerah Bogor sungguh sangatlah kecil sodara-sodara *mewek* tapi gpp, harus tetap disyukuri😀 Mengingat keterbatasan budget, maka kami “cuma” bisa menginap di budget hotelnya Santika, yaitu Amaris Hotel Bogor by Santika. Hotelnya menurut gue sangat minimalis, literally hehe… Dalam artian, ukurannya ga gitu luas, bathroom-nya juga cuma shower dan closet, wastafelnya di luar, di luar kamar mandi ya bukan di luar kamar hihihi. Trus gada kettle untuk bikin air panas *hiks* mereka cuma sediain dispenser di luar kamar. Selebihnya sih standar yaaa.. Meskipun tergolong minimalis tapi hotel ini cukup nyaman. Breafkfast-nya lumayan lah meskipun variannya tidak terlalu banyak tapi masih enak di lidah. Menunya standar, biasanya sekitar karbo berat (nasi putih, nasi goreng), karbo ringan hehe (mie, bihun, kwetiauw), protein (ayam dengan berbagai cara masak, telor bikin on the spot), lauk lain (kadang sayur, tempe goreng, tahu goreng, bakwan), bubur, roti, buah. Sayang beribu sayang, hotel ini gapunya kolam renang huhuhu. Nilai plus hotel ini mungkin letaknya yang strategis di Jalan Raya Pajajaran, sejalur ama Botani Square dan persis di depan Kebun Raya Bogor, sayang pintu masuk yang di depan hotel persis cuma buka full pas weekend, kalo hari biasa cuma buka jam 16.30 WIB itupun karena untuk gerbang keluar pegawainya, padahal kan kami berdua (gue dan bocil) pengen jalan-jalan kesana tiap hari *hayah* Trus hotel ini letaknya juga menyatu dengan Restoran Jepang Hanamasa, jadi kalo hujan yang tak kunjung usai melanda Bogor yang memang dijuluki kota hujan itu, kita bisa makan enak anget-anget di Hanamasa. Yaaa emang musti ngerogoh kocek agak dalem sih hehehe…

Berikut adalah jepretan pandangan mata dari kamarnya:

amaris bogor

Menurut gue hotel ini cucok lah buat keluarga kecil dengan budget menengah yang mau liburan di Kota Bogor. Dekat kemana-mana dan dilewati lumayan banyak angkot —yaiyalah secara Bogor kota angkot hihihi… Soooo, selamat berlibur😉

Incip-incip di Re-opening Bakerzin Plaza Senayan

11 Nov

Alkisah suatu hari gue dan rekan-rekan satu sub bagian menyambangi bayi rekan yang baru lahir ke dunia alias tilik bayi hehehe.. Pulang dari sana, Ibu Ida menawari kami untuk makan siang bergabung bersama Ibu Tutik yang mendapat undangan acara re-opening Bakerzin cabang Plaza Senayan. Sebelomnya gue pernah ke Bakerzin yang di Citos tapi cuma untuk beli macarons-nya plus mushroom soup-nya. Cerita Bakerzin Citos bisa disimak disini.

Nah khusus siang itu, Bakerzin hanya mengundang special customer-nya dalam acara “Bakerzin New Concept” alias re-opening Bakerzin Plaza Senayan. Ceritanya mereka habis renovasi resto-nya. Tutup sementara mungkin ya, trus buka lagi dengan tampilan baru. Nah, khusus di acara re-opening siang itu hanya diperuntukkan bagi pelanggan loyal alias pelanggan setia yang punya undangan. Jadi, ga semua orang bisa makan di sana siang itu. Yang gue kagum dari Bakerzin Plaza Senayan ini adalah cara kerja para pramusajinya. Mereka kenal dekat dengan para pelanggan loyalnya. Dalam hal ini, Ibu Tutik yang mengundang kami, beliau sudah sangat akrab dengan pramusaji di sana, namanya mas Bowo. Si mas Bowo ini cepat dan tanggap dalam melayani pelanggannya. Dan selain ibu Tutik, banyak juga pelanggan-pelanggan lain yang ketika datang langsung menyebut nama si mas Bowo ini. Menunjukkan bahwa si mas Bowo ini punya banyak pelanggan loyal. Hmmm… marketing way yang menarik yaaa…

Ok, singkat cerita rombongan kami memesan berbagai varian hidangan. Ada yang mesen pasta (Salmon Pink Sauce Fussili, Duck Confit Pasta, Salmon Pasta, Dory Fillet Pasta —ini pesenan gue), Classic Oxtail Food, Oxtail Fried Rice, dan Ribs with Sambal Penyet. Selain itu ada juga Smoked Beef & Mushroom Pizza buat dimakan rame-rame. Dari segi harga, hmmm ya standar resto mall gede Jakarta yaaa… buat gue cukup mihil hihihi. Tapi dari segi rasa dan porsi buat gue sepadan dengan harganya. Rasanya oke plus porsi nya lumayan banyak. Yaaah, meskipun kalo buat gue sebenernya makan pasta doang masih kurang nampol ahahaha. Untung ada pizza yang enak sluuurp. Pizza-nya pizza tipis khas Italia. Sayang pilihannya cuma sedikit. Tidak seperti di Pepenero ato Nanamia di Jogja. Oya, Dory Fillet Pasta pesenan gue lumayan enak, saos pasta-nya based-nya tomato sauce bukan aglio olio. Yang sedikit agak kurang sreg bagi gue adalah si Dory digoreng dengan tepung, gue sih lebih prefer dibakar ato dipanggang aja yaaa.. Tapi mungkin memang ada pertimbangan sendiri dari sang Chef.

Daaan… yang paling menyenangkan dari icip-icip kali ini adalah pas pulang dapet goody bag isi macarons pack of 10 lhooo, yeaaaay!!! Padahal pas baru dateng uda kepikiran buat beli, ehhh gataunya malah dikasi, emang rejeki ga kemana hihihi alhamdulillah. Selain itu, yang menarik juga adalah Bakerzin menyediakan photo instant corner buat pelanggannya khusus di siang itu. Bisa foto-foto narsis langsung di-print saat itu juga hehehe… Keren euy Bakerzin, semoga makin laris dan melayani pelanggan setia dengan sentuhan personal yaaa😉

Well well well… tiada ungkapan lain selain alhamdulillah plus terima kasiiiiih Ibu Ida dan Ibu Tutik sudah mengajak kami *hug*

bakerzin— pesenan gue: food pic taken from http://www.bakerzin.co.id